• Bahasa Indonesia
  • English (UK)
Senin, 04 Januari 2021 00:44

Bagaimana Keberhasilan Bisnis Bagi Wirausaha? Inilah Faktor Keberhasilannya

Rate this item
(10 votes)
Advertisement
Continue Reading Below

Faktor yang mendorong seseorang mengambil keputusan karier berwirausaha dapat diketahui melalui penilaian kepribadian khususnya pengalaman dan latar belakangnya. Hal ini perlu dilakukan untuk melihat keterampilan, dan kompetensi yang dimiliki seorang wirausahawan, pengembangan nilai-nilai kewirausahaan, dan mendorong untuk mencetuskan ide-ide kewirausahaan.

Seorang wirausaha adalah seorang yang memiliki kepribadian yang produktif. Dalam kenyataanya seorang wirausaha tidak semuanya selalu sukses dalam usahanya. Pada awalnya kebanyakkan mereka mengalami kegagalan terlebih dahulu.

faktor keberhasilan bisnis bagi wirausaha

Beberapa kisah wirausaha Indonesia menunjukkan bahwa kesuksesan yang mereka dapatkan tidaklah semudah membalikkan tangan, perlu ketekuan, keberanian, dan percaya diri, bahwa usaha yang dijalankannya akan berhasil dan sukses. Ada dua faktor yang memperngaruhi keberhasilan suatu usaha, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal, yaitu karakteristik wirausaha yang harus ditanamkan sejak dini, yang di dalamnya menggambarkan cara bersikap dan berperilaku sebagai seorang wirausaha. Faktor eksternal atau luar yang memperngaruhi keberhasilan suatu usaha, di antaranya adalah sebagai berikut.

  1. Perencanaan yang matang dan tepat
  2. Visi dan misi yang jelas
  3. Dedikasi dan komitmen yang tinggi
  4. Dana yang cukup
  5. Keterampilan dan pengalaman
  6. Minta dan ketertarikan untuk berwirausaha
  7. Manajemen usaha yang baik, tepat dan realistis
  8. Pelayanan prima
  9. Sarana dan prasarana yang memadai
  10. Metode pemasaran yang tepat

Berdasarkan penelitian 25% -33% usaha kecil mengalami kegagalan selama 2 tahun pertama masa operasinya. Beberapa faktor penyebab kegagalan satu usaha, di antaranya sebagai berikut.

  1. Perencanaan kurang matang, yang dimaksud adalah kurangnya kemauan untuk menggali informasi mengenai peluang usaha yang ada, sehingga usaha yang dijalankan tidak maksimal.
  2. Kurang modal, modal merupakan hal yang penting dalam memulai suatu usaha. Modal yang kita peroleh bisa didapatkan dari beberapa sumber, misalnya pinjaman ke bank, pinajamn ke orang tua, investasi dari teman, dan sebagainya.
  3. Kurang cocoknya keterampilan yang dimilikidengan usaha yang dijalankan. Oleh karena itu, sebelum kita memilih usaha yang akan dijalankan alangkah lebih baiknya kita menggali potensi diri kita dan mengukur kemampuan diri kita, kemudian cocokan dengan peluang yang ada. Apabila kemapuan yang kita miliki belum cukup untuk meraih peluang usaha yang ada, maka kita harus mau belajar dan meningkatkan pengetahuan dan keterampilan kita.
  4. Kurangnya pengalaman dalam berbisnis dapat menyebabkan kegagalan di awal, namun jika memiliki jiwa dan karakteristik wirausaha yang tinggi, kurangnya pengalaman bukanlah hambatan yang besar.
  5. Tidak memiliki etos kerja dan komitmen yang tinggi terhadap usaha yang sedang dijalankan, sehingga perkembangan usahanya sangat lambat bahkan tidak berkembang sama sekali.
  6. Strategi pemasaran yang kurang baik, menyebabkan keunggulan produk barang atau jasa tidak tersampaikan dengan baik kepada konsumen.
  7. Rendahnya kualitas manajemen bisnis.

Faktor Penentu Keberhasilan Wirausaha Menurut Para Ahli

Cara Keberhasilan Bisnis Bagi Wirausaha

Menjadi wirausaha yang sukses, seseorang harus memiliki ide atau visi usaha yang jelas, kemauan dan keberanian dalam menghadapi risiko. Apabila ada kesiapan dalam menghadapi risiko, langkah selanjutnya adalah membuat perencanaan usaha, mengorganisasikan dan menjalankannya. Selain bekerja keras, agar usaha tersebut berhasil, wirausaha harus mampu mengembangkan hubungan baik dengan mitra usaha maupun pihak yang terkait dengan kepentingan perusahaan. Berikut adalah faktor-faktor keberhasilan wirausaha menurut para ahli yaitu :

  1. Suryana Dalam Bukunya Kewirausahaan, Pedoman Praktis: Kiat Dan Proses Menuju Sukses

Suryana mengemukakan tiga faktor penyebab keberhasilan seorang wirausaha, antara lain:

  1. Kemampuan dan kemauan
    Orang yang memiliki kemampuan tetapi tidak memiliki kemauan dan orang yang memiliki kemauan tetapi tidak memiliki kemampuan, keduanya tidak akan menjadi seorang wirausaha yang sukses. Misalnya seseorang yang memiliki kemauan untuk membuka toko tapi tidak memiliki kemampuan untuk mengelolanya, maka lama kelamaan tokonya akan tutup. Begitu juga dengan orang yang memiliki kemampuan mengelola usaha tetapi tidak memiliki kemauan untuk membuka usaha, maka selamanya orang tersebut tidak pernah memiliki usaha.
  2. Tekad yang kuat dan kerja keras
    Orang yang tidak memiliki tekad kuat tetapi mau bekerja keras dan orang yang tidak mau bekerja keras tetapi memiliki tekad yang kuat, keduanya tidak akan menjadi wirausahawan yang sukses.
  3. Kesempatan dan peluang
    Mengenal peluang yang ada dan berusaha meraihnya ketika ada kesempatan merupakan salah satu faktor yang menentukan keberhasilan seorang wirausaha.

Selain keberhasilan, seorang wirausaha juga selalu dibayangi kegagalan dalam berwirausaha, karena kegagalan maupun keberhasilan wirausaha tergantung pada kemampuan yang dimiliki wirausaha tersebut dalam memanfaatkan peluang yang ada.

  1. Moko Astamoen Pada Bukunya Entrepreneurship Dalam Perspektif Kondisi Bangsa Indonesia

Menurut Astamoen beberapa persyaratan untuk mencapai keberhasilan wirausaha, diantaranya:

  1. Mandiri tetapi bisa bekerja sama dengan orang lain dan mampu berinteraksi dengan prinsip:
  2. Mempunyai cita-cita, impian, visi, harapan, ambisi tapi bukan ambisius, obsesi, tantangan dianggap sebagai titik awal untuk mencapai tujuan dalam meraih kesuksesan
  3. Selain bermanfaat bagi diri sendiri dan keluarganya, tetapi juga bermanfaat bagi orang lain dan lingkungan.
  4. Berusaha semaksimal mungkin untuk menghilangkan sifat negatif ketika memandang dan memperlakukan orang lain.
  5. Selalu berpandangan dan bersikap positif terhadap orang lain.
  6. Berpikir sebagai wirausaha yang sukses, karena wirausaha yang sukses harus berpikir seperti seorang wirausaha yang sukses dan bukan berpikir selayaknya orang yang gagal.
  7. Merubah kebiasaan, sifat, dan pola pikir sebagai pribadi yang unggul.
  1. Bird B Dalam Bukunya Toward a Theory of Entrepereneurial

Menurut Bird B pada bukunya Toward a Theory of Entrepereneurial mengatakan bahwa faktor yang dapat dilihat untuk menilai keberhasilan wirausaha adalah pengalaman dalam pekerjaan, latar belakang pendidikan, usia, jenis kelamin, latar belakang budaya, motivasi, penerimaan risiko, serta nilai-nilai. Penjelasan singkatnya sebagai berikut :

  1. Pengalaman dalam Pekerjaan

Belajar dari pengalaman lebih bermanfaat dari pada belajar dari buku, seminar atau sekolah. Pengalaman yang dimiliki harus diperhatikan oleh wirausaha terutama pengalaman diperusahaan atau organisasi, baik dalam pengalaman teknis, pelaksanaan, pemasaran, pengalaman manajemen, dan pengalaman berwirausaha. Untuk memulai usaha, risikonya sangat besar, terutama tanpa pengalaman dan pengetahuan tentang perusahaan atau organisasi tertentu.

Wirausaha dikatakan sukses apabila dapat belajar dari pengalaman, memanfaatkan sumber lain dan peluang yang menunjang keberhasilan usahanya. Keterampilan yang diperoleh tersebut nantinya dapat meningkatkan motivasi menjalankan usaha dan memperkecil risiko yang akan ditemui dikemudian hari.

  1. Latar Belakang Pendidikan

Pendidikan yang menunjang keberhasilan wirausaha tidak harus diartikan pendidikan formal dibangku sekolah. Pendidikan dapat diperoleh dimana saja dalam kehidupan sosial masyarakat, diantaranya:

    • Pendidikan keterampilan dasar di rumah dengan orang tua sebagai pendidik/guru yang pertama dan utama.
    • Pendidikan formal di bangku sekolah dasar hingga ke perguruan tinggi.
    • Pendidikan non formal, seperti kursus, pelatihan, seminar, dan lain sebagainya.
    • Pendidikan di tempat kerja atau perusahaan pada waktu magang, praktek kerja, kerja paruh waktu, dan lain sebagainya.
  1. Usia

Usia seseorang untuk memulai usaha sulit ditentukan karena rentangnya teralu jauh, ada yang sudah memulai sejak masih dalam pendidikan atau justru setelah pensiun dari pekerjaannya. Bagaimanapun mengenai usia ini, Bird. B memberikan beberapa pendapat antara lain:

    • Pertama, dipandang dari segi energi yang dimiliki manusia, masa muda memiliki energi yang paling tinggi, dorongan serta daya tahan fisik kuat sehingga jika ingin menekuni bidang wirausaha, ia harus memulai pada masa ini.
    • Kedua, wirausaha yang memulai pada usia tua tidak memiliki rentang masa yang panjang sebagai wirausaha sebagaimana orang yang memulai di usia Mereka biasanya lebih cepat berhasil karena faktor pengalaman yang mereka miliki.
  1. Jenis Kelamin

Dipandang dari segi jenis kelamin, Sexton dan Bowman dalam Sjabadhyni (2001: 273) menyatakan bahwa antara laki-laki dan perempuan tidak ada perbedaannya tentang kualitas kewirausahaannya. Perbedaan yang ada hanya pada aspek dalam pemilihan usaha, wanita lebih banyak memilih bidang usaha eceran, pelayanan dan melakukan bisnis dirumah. Wanita lebih berkonsentrasi pada bisnis kecil, dalam arti volume penjualan dan jumlah karyawan kecil. Perbedaan lainnya adalah dalam perlakuan terhadap karyawan, wanita lebih bersifat kekeluargaan pada pekerja daripada pria. Sedangkan laki-laki cenderung menyenangi pekerjaan yang berhubungan dengan orang banyak atau pekerja lapangan, lebih tegas dan keras pada karyawan.

  1. Latar Belakang Budaya

Semua wirausaha dengan latar belakang budaya dan ras yang berbagai macam memiliki kesempatan yang sama untuk bekerja dibidang apapun yang diinginkan sesuai dengan kualitas yang dimiliki individu tersebut.

  1. Motivasi

Hasil kerja dipengaruhi oleh motivasi yang dimiliki orang tersebut. Dalam wirausaha, motivasi yang terpenting adalah motif berprestasi. Motif prestasi adalah suatu kebutuhan yang ditampilkan dalam kecenderungan perilaku secara stabil mengarah pada usaha untuk menyelesaikan tugas yang menantang dan bekerja sebaik-baiknya untuk mencapai standar tinggi yang diharapkan.

  1. Penerimaan Risiko

Sikap wirausaha yang selalu optimis dapat memacu kreativitas dalam penyusunan strategi usaha serta menanamkan kepercayaan dari orang lain terhadap kompetensinya. Keyakinan yang dimiliki wirausaha disebabkan faktor pengendalian internal, bukan faktor dari luar seperti nasib atau kebetulan pekerjaan yang menyangkut masalah kewirausahaan yang merupakan masalah kompleks berisiko, seperti risiko finansial, kehilangan kesempatan untuk bersosialisasi, kehilangan dukungan sosial, dan emosional, risiko karier dalam bidang profesinya dan menyangkut masalah keorganisasiannya.

  1. Nilai-Nilai

Penelitian mengenai nilai instrumental kewirausahaan menggambarkan bahwa nilai yang melekat pada nilai kewirausahawan adalah nilai exitemant, nilai independence, bebas bertindak dan kreatif. Sedangkan nilai terminalnya adalah kekayaan, kehidupan ekonomi yang terjamin dan terkenal. Menjadi terkenal biasanya dihubungkan dengan status dan kekuasaan yang ingin dicapai wirausaha.

  1. David Clelland Dalam Bukunya Memacu Masyarakat Berprestasi

Secara khusus Clelland menggolongkan dua faktor yang menentukan keberhasilan wirausaha, antara lain:

  1. Faktor Internal keberhasilan wirausaha, meliputi:
  1. Motivasi
    Keberhasilan kerja membutuhkan motif-motif untuk mendorong atau memberi semangat dalam pekerjaan. Motif itu meliputi motif untuk kreatif dan inovatif yang merupakan motivasi yang mendorong individu mengeluarkan pemikiran spontan dalam menghadapi suatu perubahan dengan memberi alternatif yang berbeda dari yang lain. Motif lain yaitu motif untuk bekerja yang ada pada individu agar mempunyai semangat atau minat dalam memenuhi kebutuhan serta menjalankan tugas dalam pekerjaan.
  2. Pengalaman atau pengetahuan
    Kebutuhan akan pengalaman merupakan pengetahuan yang harus dicari sebanyak mungkin. Pengalaman merupakan pengetahuan atau keterampilan yang harus dikuasai atau diketahui sebagai akibat dari perbuatan yang telah dilakukan sebelumnya selama jangka waktu tertentu. Wirausaha yang berpengalaman lebih jeli dalam melihat lebih banyak jalan untuk membuka usaha baru.
  3. Kepribadian
    Kepribadian yang rapuh akan berdampak negatif terhadap pekerjaan. Kepribadian yang baik yaitu apabila wirausaha dapat bekerjasama dengan baik serta dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya secara wajar dan efektif.
  1. Faktor Eksternal keberhasilan wirausaha, meliputi:
  1. Lingkungan keluarga
    Keadaan keluarga dapat mempengaruhi keberhasilan seseorang dalam memulai usaha. Ketegangan dalam keluarga akan menurunkan motivasi kerja dan pekerjaan menjadi terganggu. Lingkungan keluarga yang harmonis dalam interaksinya akan menunjang kesuksesan serta mengarahkan tenaga untuk bekerja lebih efisien.
  2. Lingkungan tempat bekerja
    Lingkungan tempat kerja mempunyai pengaruh yang cukup penting dalam menjalankan usaha. Lingkungan ini dapat digolongkan menjadi dua kelompok, yaitu:
    • Situasi kerja secara fisik
      Seorang wirausaha harus dapat menciptakan pekerjaannya dalam situasi apapun melalui bakat dan keterampilan yang dimilikinya. Namun yang utama bagi seorang wirausaha adalah dapat mencari peluang atau mengambil inisiatif agar usahanya bisa maju.
    • Hubungan dengan mitra kerja
      Hubungan dengan teman sejawat atau teman kerja yang menjadi mitra usaha dapat dijadikan pertimbangan untuk mewujudkan harapan dan untuk memotivasi dalam menyelesaikan permasalahan usaha dengan baik dan bijaksana.

Kesimpulan Keberhasilan Dalam Berwirausaha

Berdasarkan uraian tersebut disimpulkan bahwa terdapat dua faktor yang menentukan keberhasilan dan kegagalan seseorang dalam berwirausaha yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor-faktor yang mempengaruhi wirausaha terdiri dari faktor internal dan eksternal. Faktor internal adalah sikap dan periaku yang menunjukkan karakter wirausaha, sedangkan faktor eksternalnya di antaranya adalah, perencanaan yang matang dan tepat, visi dan misi yang jelas, dedikasi dan komitmen yang tinggi, dana yang cukup, keterampilan dan pengalaman, minat dan ketertarikan untuk berwirausaha, manajemen usaha yang baik, tepat dan realistis, pelayanan prima, sarana dan prasarana yang memadai, dan metode pemasaran yang tepat.

Advertisement
Continue Reading Below
Advertisement
Continue Reading Below
Advertisement
Continue Reading Below
Read 474 times Last modified on Kamis, 03 Jun 2021 19:28
Artikel Rekomendasi

MA AL Ahrom Karangsari

Madrasah yang berdiri sejak tahun 2009, terletak di jalan Nangka No. 45 Karangsari, Karangtengah, Demak.

DMCA.com Protection Status

Social Media Madrasah AL AHROM

Social Media Share Kami

facebook icon smallyoutube icon small

Mari Follow dan Ikuti setiap kegiatan MA AL Ahrom Karangsari di social media kami.

  • Bahasa Indonesia
  • English (UK)